Friday, December 25, 2009

Yang indah itu bahasa...Bahasa Arab..Bahasa Nabi...Bahasa Quran..Bahasa Syurga

Puji dan syukur kembali kepada Allah yang masih memberikan modal nyawa untukku berniaga hari ini.
Ya Allah ! Ya Allah ! Ya Allah! sebutlah Dia banyak2 pada hari penuh keberkatan ini.

Ustaz yang berjuang di Afghanistan ini menegaskan:

' Orang Cina awal2 pagi dah tunggu depan pintu bank....berebut2 berurusan tentunya soal2 duit. Kita orang melayu ni apalah yang ada nak kita simpan..nak main saham jauh sekali...dah tu nak buat apa kita hidup...macam ni lah! ! Allah bagi modal nyawa untuk kita berniaga...kita masih boleh berniaga dengan Allah bahkan pahalanya berlipat kali ganda...kita boleh menyimpan saham untuk akhirat..di waktu2 sepi orang berselimut...kita bangun tempah syurga...mengira2 apa yang kurang dalam diri...berapa banyak dah aku bersedekah amalan hari ini untuk mak bapa...kita zikir banyak2 seolah2 kita sedang menanam pohon2 syurga untuk dinikmati anak cucu kita nanti...berapa Qul dah aku baca...semakin banyak kita mengumpul kita dapat rasa yang kita semakin kuat dari hari ke hari...kita tetap kuat untuk hidup'


Cukuplah rasanya jika hidup ini jadi papan tanda. Pesananku pada anak2 cucu seandainya sesat di perjalanan sehingga hilang arah tuju dan adakalanya jika sepi menghantui kunjungilah lamanku ini sekali sekala. Sekadar menghilangkan penat dahaga.

Sesungguhnya aku benci melihat orang yang ala2 alim...cakap macam beragama sayangnya tak sanggup menerima hakikat ketuaan dengan rambut yang penuh uban...selagi di cat rambut itu usah bicara tentang perjuangan dan keadilan. Cemburu pula hati ini pada Ustaz Tee dan Ustaz Ravi yang faseh berbahasa Arab...nak belajar rasanya akukah yang terlewat...laluku hantar pelitaku ke Sekolah Arab...menyambung nikmat.

Kita kena pandai membenci baru kita bijak mencintai.

Kata Ustaz lagi:

' Orang sekarang nak hadiahkan Fatihah kat mak bapak sekali pun susah..'

Aku anggap itu booster dari ustaz untuk mengukur amalan supaya tidak lupa pada ibu bapa walaupun mereka telah lama pergi meninggalkan kita...ibu bapa adalah wali keramat yang menemani dalam diri andainya anak2 tak lupakan dia....sejak itu bukan saja sekali bahkan berkali2....malahan adakalanya sampai beratus2 kali...memberikan kita satu nikmat bahagia yang terhitung dek akal bila mana kita telah menyempurnakan tuntutan.

Di ceritakan juga, orang2 yang dah mati ni seolah2 ditempatkan didalam gua yang gelap gelita. Ternanti2 saban hari hadiah2 amalan dari anak2...seperti kekasih yang menantikan surat cinta yang tak kunjung tiba...malaikat datang membawa uncang kabar gumbira...lalu kilauan cahaya pun menjelma seketika...bayangkan jika mak bapa kita yang sedang menanti? Bukankah pilu rasa dihati???

Al Fatihah.

Kelebihan agamaku hanya ada satu bahasa dalam solat yang tidak kita jumpa di mana2 agama.

Allahu Akbar!
Allahu Akbar!

Paling sedih bila ada orang melayu tak mampu terjemahkan makna melayu dalam dua kalimah syahadah.

Apalah sangat BI tu...BInya jadi hebat bila orang melayu itu faseh berbahasa Arab.

Dekatilah insan pendiam yang hebat wahai anakku untuk mengutip ilmu hikmah diam.

No comments:

Post a Comment